Resiko Melakukan Tindak Aborsi

RESIKO MELAKUKAN TINDAK ABORSI

resiko aborsi sendiri

Resiko Melakukan Tindak Aborsi – Sekitar 10% dari perempuan menjalani aborsi induksi menderita komplikasi segera, dimana seperlima (2%) dianggap major.19 Namun sebagian besar komplikasi membutuhkan waktu untuk berkembang dan tidak akan terlihat selama berhari-hari, berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. Risiko utama dan komplikasi dari aborsi dijelaskan, dengan kutipan literatur medis, di bawah ini.

Para peneliti Finlandia menemukan bahwa dibandingkan dengan wanita  dibawa ke panjang, wanita dibatalkan pada tahun sebelum kematian mereka 60 persen lebih mungkin meninggal karena sebab alamiah, tujuh kali lebih mungkin untuk meninggal karena bunuh diri, empat kali lebih mungkin untuk meninggal cedera berhubungan dengan kecelakaan, dan 14 kali lebih mungkin untuk meninggal akibat pembunuhan.

Para peneliti percaya bahwa tingkat lebih tinggi dari kematian berhubungan dengan kecelakaan dan pembunuhan mungkin berhubungan dengan tingkat lebih tinggi bunuh diri atau mengambil risiko behavior.16 (Klik di sini untuk rincian tentang penelitian terbaru tentang aborsi kematian terkait.)

Penyebab utama kematian ibu terkait aborsi dalam waktu seminggu operasi adalah perdarahan, infeksi, emboli, anestesi, dan tidak terdiagnosis kehamilan ektopik. Hukum aborsi dilaporkan sebagai penyebab utama kematian ibu kelima di Amerika Serikat, meskipun sebenarnya diakui bahwa kebanyakan kematian terkait aborsi tidak resmi dilaporkan sebagai such.2 (Klik di sini untuk rincian lebih lanjut tentang tidak dilaporkan kematian terkait aborsi di AS)

Dua studi dari seluruh populasi wanita di Denmark diterbitkan pada tahun 2012 telah menunjukkan hasil sama. Pertama menemukan bahwa risiko kematian berikut aborsi tetap tinggi di masing-masing sepuluh tahun pertama setelah aborsi.Kedua menemukan bahwa risiko kematian meningkat masing-masing aborsi, 45% setelah satu aborsi, 114% setelah dua aborsi, dan 192 persen setelah tiga atau lebih aborsi.

Untuk review lengkap literatur melihat Kematian berhubungan dengan aborsi dibandingkan dengan persalinan: review data baru dan lama dan implikasi medis dan hukum (2004).

RESIKO ABORSI PADA SERVIKS, RAHIM DAN KANKER HATI

Wanita dengan riwayat satu aborsi menghadapi risiko 2,3 kali lebih tinggi mengalami kanker serviks, dibandingkan dengan wanita tidak memiliki riwayat aborsi. Wanita dengan dua atau lebih aborsi menghadapi risiko relatif 4,92. Resiko tinggi sama dari ovarium berikutnya dan kanker hati juga dikaitkan dengan aborsi tunggal dan ganda.

Angka ini meningkat untuk kanker wanita pasca-aborsi dapat dikaitkan dengan gangguan tidak wajar perubahan hormonal menyertai kehamilan dan kerusakan leher rahim tidak diobati atau stres meningkat dan dampak negatif dari stres pada kekebalan system.4

RESIKO ABORSI PADA PERFORASI UTERUS

Antara 2 dan 3% dari semua pasien aborsi mungkin menderita perforasi rahim mereka, namun sebagian besar dari luka-luka akan tetap tidak terdiagnosis dan tidak diobati kecuali visualisasi laparoskopi performed.5 Pemeriksaan seperti mungkin berguna saat memulai suatu malpraktik setelan aborsi. Risiko perforasi uterus meningkat untuk wanita pernah melahirkan dan bagi mereka menerima anestesi umum pada saat (6) aborsi.

Kerusakan uterus dapat mengakibatkan komplikasi pada kehamilan berikutnya dan akhirnya dapat berkembang menjadi masalah membutuhkan histerektomi ,dengan sendirinya dapat menyebabkan sejumlah komplikasi tambahan dan luka-luka termasuk osteoporosis.

RESIKO ABORSI PADA LASERASI SERVIKS

Laserasi serviks membutuhkan jahitan terjadi pada setidaknya satu persen dari aborsi trimester pertama. Lesser luka, atau patah tulang mikro, biasanya tidak diperlakukan juga dapat mengakibatkan kerusakan reproduksi jangka panjang.

Laten pasca aborsi kerusakan serviks dapat mengakibatkan inkompetensi serviks berikutnya, kelahiran prematur, dan komplikasi persalinan. Risiko kerusakan serviks lebih besar untuk remaja, untuk aborsi trimester kedua, dan ketika praktisi gagal menggunakan berperekat untuk pelebaran cervix.7

RESIKO ABORSI PADA PREVIA PLASENTA

Aborsi meningkatkan risiko plasenta previa pada kehamilan berikutnya (kondisi mengancam kehidupan baik bagi ibu dan kehamilan diinginkan nya) dengan 7-15 kali lipat. Perkembangan abnormal plasenta akibat kenaikan kerusakan uterus risiko malformasi janin, kematian perinatal, dan perdarahan berlebihan selama labor.8

RESIKO ABORSI PADA KELAHIRAN PREMATUR DAN KOMPLIKASI LAINNYA :

Wanita memiliki satu, dua, atau aborsi diinduksi lebih sebelumnya, masing-masing, 1,89, 2,66, atau 2,03 kali lebih mungkin untuk memiliki persalinan prematur berikutnya, dibandingkan dengan wanita  membawa untuk jangka. Sebelum induksi aborsi tidak hanya meningkatkan risiko kelahiran prematur, juga meningkatkan risiko kelahiran tertunda.

Wanita memiliki satu, dua, atau lebih aborsi induksi masing-masing adalah 1,89, 2,61, dan 2,23 kali lebih mungkin untuk memiliki pengiriman pasca-panjang (lebih dari 42 minggu) .17 pengiriman Pra jangka meningkatkan risiko kematian neonatal dan handicap .

RESIKO ABORSI AKAN BAYI CACAT PADA KELAHIRAN BERIKUTNYA :

Aborsi dikaitkan dengan kerusakan serviks dan rahim dapat meningkatkan risiko kelahiran prematur, komplikasi persalinan dan perkembangan abnormal dari plasenta pada kehamilan berikutnya. Komplikasi reproduksi adalah penyebab utama cacat di antara newborns.9

RESIKO ABORSI PADA KEHAMILAN EKTOPIK (KEHAMILAN DILUAR RAHIM.

Aborsi secara signifikan berhubungan dengan peningkatan risiko kehamilan ektopik berikutnya. Kehamilan ektopik, pada gilirannya, mengancam kehidupan dan dapat berakibat pada menurunnya fertility.10

RESIKO ABORSI PADA PELVIC INFLAMMATORY DISEASE (PID):

Atau Penyakit Inflamatori Panggul ;PID adalah penyakit berpotensi mengancam kehidupan dapat menyebabkan peningkatan risiko kehamilan ektopik dan kesuburan berkurang. Dari pasien memiliki infeksi klamidia pada saat aborsi, 23% akan mengembangkan PID dalam waktu 4 minggu. Studi telah menemukan bahwa 20 sampai 27% dari pasien mencari aborsi memiliki infeksi klamidia.

Sekitar 5% dari pasien tidak terinfeksi oleh Chlamydia mengembangkan PID dalam waktu 4 minggu setelah aborsi trimester pertama. Oleh karena itu masuk akal untuk mengharapkan bahwa penyedia aborsi harus layar untuk dan mengobati infeksi tersebut sebelum abortion.11

endometritis:
Endometritis adalah risiko pasca-aborsi untuk semua wanita, tetapi terutama untuk remaja, 2,5 kali lebih mungkin dibandingkan perempuan 20-29 untuk memperoleh endometritis mengikuti abortion.12

KOMPLIKASI SEGERA:

Sekitar 10% dari perempuan menjalani aborsi elektif akan menderita komplikasi segera, dimana sekitar seperlima (2%) dianggap mengancam kehidupan. Sembilan komplikasi utama paling umum dapat terjadi pada saat aborsi adalah: infeksi, perdarahan berlebihan, embolisme, merobek atau perforasi rahim, komplikasi anestesi, kejang, perdarahan, cedera leher rahim, dan shock endotoksik. Paling umum “kecil” komplikasi antara lain: infeksi, perdarahan, demam, luka bakar derajat kedua, sakit perut kronis, muntah, gangguan gastro-intestinal, dan Rh sensitization.13

PENINGKATAN RESIKO ABORSI BAGI WANITA PELAKU ABORSI GANDA :

Secara umum, sebagian besar studi dikutip di atas mencerminkan faktor risiko bagi wanita menjalani aborsi tunggal. Studi-studi sama menunjukkan bahwa wanita memiliki beberapa aborsi menghadapi risiko lebih besar mengalami komplikasi ini. Hal ini terutama penting karena sekitar 45% dari semua aborsi adalah untuk aborters ulangi.

PENURUNAN KESEHATAN SECARA UMUM :

Dalam sebuah survei terhadap 1428 perempuan peneliti menemukan bahwa keguguran, dan khususnya kerugian akibat induksi aborsi, secara bermakna dikaitkan dengan kesehatan secara keseluruhan. Beberapa aborsi berhubungan dengan evaluasi bahkan lebih rendah dari “kesehatan ini.” Sementara keguguran itu merugikan kesehatan, aborsi ditemukan memiliki korelasi lebih besar untuk kesehatan buruk.

Temuan ini mendukung penelitian sebelumnya melaporkan bahwa selama tahun menyusul wanita aborsi mengunjungi dokter keluarga mereka 80% lebih untuk semua alasan dan 180% lebih karena alasan psikososial. Para penulis juga menemukan bahwa “jika pasangan hadir dan tidak mendukung, angka keguguran lebih dari dua kali lipat dan tingkat aborsi adalah empat kali lebih besar daripada jika dia hadir dan mendukung. Jika pasangan tidak hadir tingkat aborsi adalah enam kali lebih besar. “(15)

Temuan ini didukung oleh sebuah studi 1984 meneliti jumlah perawatan kesehatan dicari oleh perempuan selama satu tahun sebelum dan satu tahun setelah aborsi diinduksi mereka. Para peneliti menemukan bahwa rata-rata, terjadi peningkatan 80 persen dalam jumlah kunjungan dokter dan peningkatan 180 persen dalam kunjungan dokter karena alasan psikososial setelah abortion.18

 

 

Itulah segala RESIKO ABORSI bisa kita ambil hikmahnya, ambillah keputusan bijaksana untuk masa depan !!!


Jangan tergiur dengan harga obat aborsi murahan, Obat Aborsi Cytotec yang asli hanya disini !!! ayo buruan order sekarang juga sebelum kehabisan !!! FREE ONGKIR untuk area JAWA !!!

Contact Pemesanan Otomatis :

Telp Otomatis : Telp Otomatis
Sms Otomatis : Sms Otomatis
Wa Otomatis : Wa Otomatis

Resiko Melakukan Tindak Aborsi Fisik Dan Mental Bagi Wanita

Contoh Format Pemesanan :

  1. A/n. Roby Siahaan#Jl. Veteran No 19 rt 01 rw 02, Kel : Malioboro, Kec : Tugu, Kota : Jogja#Hp.081 326 XXX XXX#Paket 1 Bulan Tuntas#BRI
  2. A/n. Nanggala#Jl. Tentara Pelajar 82, Kelurahan Lamper Kidul, Kecamatan Semarang Selatan, Kota Semarang, Jawa Tengah#Hp.081 325 XXX XXX#Paket 2 Bulan Tuntas#BCA
  3. A/n. Azhari#JL. Pahlawan 345, Dusun Al Fattah, Rt/Rw 001/001 Gendingan K.Waru, Tulung Agung, Jawa Timur#Hp.085 713 XXX XXX#Paket 3 Bulan Tuntas#Mandiri
  4. A/n. Ismail Z, Dusun Blang Baroh, Kelurahan Desa Kumbang, Kecamatan Lhoksukon, Aceh Utara, Kode Pos 24382#Hp.085 228 XXX XXX#Paket 4 Bulan Tuntas#BNI

Bukti Resi & Packing :

Resiko Melakukan Tindak Aborsi Fisik Dan Mental Bagi Wanita

Resiko Melakukan Tindak Aborsi Fisik Dan Mental Bagi Wanita

Resiko Melakukan Tindak Aborsi Fisik Dan Mental Bagi Wanita

TERIMA KASIH SUDAH ORDER OBAT ABORSI CYTOTEC ASLI DITEMPAT KAMI

KEPUASAN DAN KEBAHAGIAAN ANDA ADALAH PRIORITAS UTAMA BAGI KAMI !!!

Search Google :

  • resiko aborsi

  • resiko tindak aborsi

  • resiko melakukan tindak aborsi

  • resiko melakukan aborsi fisik

  • resiko menggugurkan kandungan

  • resiko minum obat aborsi

  • resiko melakukan aborsi medis

  • resiko obat aborsi

  • resiko obat aborsi bagi wanita

The Author

admin

Jual obat aborsi bergaransi tuntas. aman dan terpercaya. Standar FDA USA. Cytotec Misoprostal bagi yang tidak Ingin meneruskan kehamilan karena alasan yang jelas dan tidak mampu mendapatkan dokter untuk melakukan aborsi kuret secara medis. Jangan Ambil Resiko Dengan Menggunakan Obat Aborsi Yang Tidak Jelas, Resikonya Sangat Tinggi Untuk KESELAMATAN Anda !!! Hubungi Kami Segera. (CALL / WA) 085 2284 31 819
Frontier Theme